Perusahaan di Winconsin Memikirkan Masa Depan Kantor Setelah 2 Tahun Pandemi

November 28, 2022 By majortr 0

Perusahaan di Winconsin Memikirkan Masa Depan Kantor Setelah 2 Tahun PandemiSurvei nasional menunjukkan lebih banyak karyawan yang dapat bekerja dari rumah ingin melakukannya. Beberapa pengusaha Wisconsin berkomitmen pada cara kerja baru ini . Di awal tahun 2020, sebelum kasus pertama COVID-19 dikonfirmasi di Wisconsin, Margie DeWind dari Middleton sudah bekerja dari rumah beberapa hari dalam seminggu.

Perusahaan di Winconsin Memikirkan Masa Depan Kantor Setelah 2 Tahun Pandemi

truemajority¬† – Dia telah menjadi editor selama lebih dari 30 tahun di sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Madison yang menerbitkan buku dan majalah. Pada hari-hari ketika dia diharapkan berada di kantor, DeWind mengatakan rutinitas paginya adalah aktivitas yang terburu-buru. “Saya akan bangun, mengeluarkan anjing itu, masuk kembali dan mengambil tas saya dan melompat ke dalam mobil dan berangkat ke tempat kerja, yang pada hari yang baik berjarak 30 menit,” katanya kepada WHYsconsin dari Wisconsin Public Radio , yang menanyakan bagaimana pandemi telah memengaruhi pekerjaan orang.

Baca Juga : Ribuan Pekerja di Wisconsin Berdemonstrasi Menentang Pemotongan

Seperti banyak pekerja kantoran, rutinitas DeWind dijungkirbalikkan oleh pandemi. Pertemuan tatap muka mingguannya menjadi panggilan Zoom dan pertemuan dengan rekan kerja menjadi pertukaran email alih-alih percakapan lorong. Dan DeWind berkata dia menikmati perubahannya. Dia suka tidak harus membakar bahan bakar fosil dengan mengemudi melintasi kota, dan dia suka menghabiskan lebih banyak waktu dengan anjing seniornya.

“Di rumah sepi,” kata DeWind. “Saya benar-benar berpikir saya lebih mampu menangani tingkat kebisingan di tempat kerja daripada banyak rekan kerja langsung saya. Tapi, nak, itu benar-benar membuat perbedaan ketika saya memiliki kendali atas apa yang saya dengar di sekitar saya. Itu sangat membantu konsentrasi. . Perubahan gaya hidup ini sudah cukup sehingga meskipun banyak rekannya beralih kembali bekerja dari kantor setidaknya beberapa hari setiap minggu, DeWind dan beberapa rekan kerjanya mengatakan mereka ingin tetap sepenuhnya jauh. DeWind meminta WPR untuk tidak mempublikasikan nama majikannya karena alasan privasi.

Sebuah survei nasional oleh Pew Research Center menemukan 59 persen pekerja Amerika yang mengatakan pekerjaan mereka terutama dapat dilakukan dari rumah bekerja dari rumah sepanjang atau sebagian besar waktu di bulan Januari. Dari kelompok itu, 61 persen mengatakan mereka memilih untuk tidak pergi ke tempat kerja mereka, sementara 38 persen mengatakan tempat kerja mereka tutup atau tidak tersedia bagi mereka.

Itu adalah perubahan signifikan dari survei yang sama yang dilakukan pada Oktober 2020 . Sementara persentase orang yang lebih tinggi – 71 persen – bekerja dari rumah pada waktu itu, 64 persen dari mereka mengatakan mereka melakukannya karena kantor mereka tutup. Survei itu menemukan hanya 36 persen pekerja jarak jauh yang memilih bekerja dari rumah.

Christa Kiersch mengajar manajemen bisnis di University of Wisconsin-La Crosse. Dia mengatakan pandemi menantang asumsi lama untuk pekerjaan kantoran bahwa pekerjaan harus dilakukan di kantor fisik. ” Sekarang kesempatan itu (untuk pekerjaan jarak jauh) jelas tersedia, Anda tidak dapat mengambilnya. Anda tidak dapat tidak mengetahuinya,” kata Kiersch. “Jadi saya pikir itu akan menjadi faktor yang besar dan tahan lama.”

Dia mengatakan karyawan lebih sadar tentang bagaimana pekerjaan mereka memengaruhi kehidupan dan kesejahteraan pribadi mereka. Seperti DeWind, Kiersch mengatakan orang Wisconsin yang bepergian dari rumah pedesaan ke tempat kerja yang lebih perkotaan telah mendapatkan kembali waktu yang sebelumnya mereka habiskan untuk mengemudi. Pekerja dapat menghemat uang dan menyeimbangkan tuntutan pekerjaan dengan kehidupan pribadi mereka dengan lebih baik.

Dengan pasar tenaga kerja yang ketat di seluruh perekonomian, Kiersch mengatakan banyak karyawan lebih mampu menyuarakan preferensi ini tentang masa depan tempat kerja mereka. Dan penelitian yang melihat produktivitas menunjukkan format hybrid di mana orang memiliki kemampuan untuk bekerja dari rumah tetapi juga pergi ke kantor untuk beberapa bagian dari pekerjaan mereka sebagai hal yang ideal.

“Dengan asumsi bahwa ada preferensi karyawan untuk itu, dan dengan asumsi bahwa suatu pekerjaan dapat dilakukan dalam format itu, penelitian menunjukkan bahwa pekerjaan itu akan dilakukan lebih baik dalam format hybrid daripada dalam format tatap muka atau bahkan dalam format format telework sepenuhnya,” kata Kiersch. Dia mengatakan sebelum pandemi, tempat kerja sudah memiliki cara pengoperasian yang berbeda. Dan Kiersch melihat bahwa spektrum semakin luas karena pemberi kerja dan tenaga kerja mereka mencari tahu apa yang terbaik untuk bisnis mereka.

Sementara beberapa orang ragu-ragu untuk merangkul pekerjaan jarak jauh atau hybrid, Kiersch mengatakan yang lain telah melihat manfaat dari perampingan jumlah orang yang datang ke tempat kerja fisik.

“Hal itu mungkin membuat (pemberi kerja) tidak banyak berinvestasi di gedung perkantoran dan semua aspek struktural yang mendukung pekerjaan tatap muka. Jadi ada peluang yang cukup jelas untuk penghematan biaya bagi pemberi kerja, terutama pemberi kerja yang lebih besar yang mungkin benar-benar dapat menghapus beberapa sumber daya fisik tersebut,” kata Kiersch. “Mereka juga dapat melihat peningkatan profitabilitas hanya karena orang melakukan pekerjaan mereka dengan lebih efektif.”

Beberapa pengusaha Wisconsin membuat komitmen jangka panjang terhadap cara kerja baru ini. Trane Technologies adalah produsen HVAC dan pendingin dengan kantor, laboratorium, dan pabrik manufaktur yang berbasis di La Crosse. Mereka telah menjadi pemberi kerja utama di masyarakat selama beberapa dekade, bahkan melalui berbagai merger dan akuisisi perusahaan mulai tahun 1980-an.

Musim panas lalu, Trane mengumumkan ingin menjual salah satu kantor mereka di La Crosse, gedung Reuben Trane. Dinamai sesuai nama putra pendiri perusahaan, gedung perkantoran ini berdiri di atas lahan seluas 40 hektar di sisi tenggara kota dan pernah berfungsi sebagai kantor pusat dunia perusahaan. Namun penjualan gedung itu tidak berarti perusahaan itu menghentikan pekerjaan. Sebaliknya, karyawan kantor yang telah bekerja dari rumah selama pandemi akan terus melakukannya baik secara penuh maupun paruh waktu.

Marty Frank, direktur dukungan operasi bisnis Trane untuk Amerika Utara, mengatakan perusahaan telah menawarkan beberapa posisi, seperti dukungan IT, lebih banyak fleksibilitas untuk bekerja dari rumah selama bertahun-tahun sebelum pandemi. Beberapa karyawan dengan keahlian khusus, seperti bilingual, bahkan dipekerjakan untuk bekerja 100 persen dari jarak jauh dari bagian negara bagian atau negara lain.

“Fleksibilitas adalah salah satu hal yang kami lihat sebagai keunggulan kompetitif untuk merekrut orang,” kata Frank. “Itu juga sesuatu yang ingin kami tawarkan kepada karyawan kami untuk mempertahankan dan mempertahankan karyawan terbaik. Kami terus meningkatkan fleksibilitas, dan kemudian COVID melanda, dan kemudian mempercepatnya menjadi semua orang bekerja dari rumah penuh waktu.”

Frank mengatakan karyawan di laboratorium dan pabrik Trane terus bekerja selama pandemi. Tapi ruang kantor dan bilik perusahaan tiba-tiba kosong. Dan sebagian besar, mereka tetap seperti itu. Frank, yang masih bekerja di gedung Reuben Trane beberapa hari dalam seminggu, mengatakan hanya sekitar 10 persen pekerja kantoran di gedung tersebut yang datang setidaknya seminggu sekali.

Dia mengatakan Trane berusaha untuk memberlakukan rencana mereka untuk “masa depan pekerjaan” musim panas lalu, tetapi gelombang omicron COVID-19 menunda rencana mereka. Sekarang, perusahaan berharap karyawan mereka akan memulai penunjukan baru mereka sebagai di tempat, sepenuhnya jarak jauh, atau gabungan keduanya pada bulan April.

Frank mengatakan perubahan itu berarti lebih banyak koordinasi untuk menempatkan karyawan ketika mereka datang ke kantor. Dan dia mengatakan itu akan membutuhkan investasi baru untuk membuat ruang kantor lebih menarik. “Kami ingin orang-orang kembali bekerja, ke ruang yang mengundang, yang benar-benar memancarkan beberapa hal yang kami miliki,” kata Frank. “Kami ingin terus membangun persahabatan dan pertemuan, bukan di ruang konferensi, pertemuan di ruang terbuka.”

Perusahaan telah menyelesaikan renovasi sebagian tepat sebelum pandemi dimulai. Alih-alih bilik dan karpet dari dekade lain, ruang kantor baru memiliki pencahayaan yang lebih baik, ruang rapat kaca, dan meja yang dapat disesuaikan dengan layar privasi. Frank mengatakan Trane melakukan survei keterlibatan karyawan tahunan di mana mereka menanyakan kepada karyawan perubahan apa yang ingin mereka lihat. Dan dia melihat percakapan itu terus memainkan peran penting dalam bagaimana perusahaan memikirkan masa depan pekerjaan.

“Dalam karir manajemen saya selama 30 tahun, saya akan mengatakan bahwa fleksibilitas tidak akan pernah masuk ke dalam 10 tahun pertama, 15 tahun dari pengalaman itu. Semua orang datang bekerja lima hari seminggu. Anda datang dengan berdandan, mengenakan celana resmi dan kemeja yang bagus . Lingkungan kerja hari ini sedikit berbeda. Anda mungkin memakai jeans, Anda mungkin bekerja dari rumah tiga hari seminggu,” katanya.

Frank mengatakan perubahan ini merupakan bagian dari evolusi pekerjaan yang dimulai sebelum pandemi dan akan berlanjut setelah pandemi berakhir. Dan dia mengatakan pemberi kerja seperti Trane harus menemukan cara untuk menyeimbangkan kebutuhan mereka untuk menyelesaikan pekerjaan dengan apa yang dicari oleh karyawan mereka saat ini dan calon karyawan di tempat kerja.